Taman Rekreasi Panca Arga alias Taman Tank

| Thursday, 17 October 2013 |

Panca Arga, merupakan nama perumahan yang diperuntukkan bagi para prajurit TNI-AD yang berkantor di Akademi Militer Magelang. Namanya berasal dari kata Panca yang berati lima, dan Arga yang berarti gunung. Sejalan dengan lokasinya yang berada di wilayah Magelang yang emang dikelilingi oleh 5 gunung. Bisa dibilang, Panca Arga adalah salah satu Perumahan dengan fasilitas terlengkap di Magelang, maklum, sebagai Perumahan yang dikelola langsung oleh TNI, perumahan ini diberi beragam fasilitas umum yang cukup lengkap, diantaranya adalah Tempat Ibadah (meliputi Masjid, gereja, dan Pura), Bank, ATM, Lapangan Sepak Bola, Lapangan Tennis, sampai taman rekreasi, sayang, masih belum ada fasilitas Bandara.

Nah, salah satu dari fasilitas umum yang menjadi khas perumahan Panca Arga adalah Taman rekreasinya, Nama Resminya Taman Rekreasi Panca Arga 1, merupakan taman rekreasi yang memang diperuntukkan untuk para penghuni perumahan yang memang semuanya merupakan keluarga militer, karena itulah maka tak heran jika di taman tersebut selain terdapat ayunan dan berbagai macam jenis permainan anak, juga terdapat tank-tank peninggalan jaman perang kolonial melawan Belanda dan meriam tempur yang digunakan saat perang kemerdekaan Indonesia. Sehingga selain bisa sebagai sarana hiburan dan refreshing, taman rekreasi ini diharapkan bisa menjadi sarana untuk menanamkan jiwa kemerdekaan, nasionalisme dan rasa hormat terhadap para pejuang TNI yang gugur di medan perang untuk memperjuangkan kemerdekaan Indonesia.

Taman Rekreasi Panca Arga

Taman rekreasi Panca Arga, Di Jalan Utama Panca Arga Pintu 1

Taman Rekreasi Panca Arga
Taman rekreasi Panca Arga difoto dari tepi Jalan Utama

Taman ini terkenal dengan nama lain Taman Tank, hal ini tentu karena keberadaan tank dan meriam tembak yang ada di taman ini. Total ada 1 satu tank amphibi dan 2 meriam tembak yang menghiasi taman ini.

Selain tank, satu lagi yang menarik dari Taman rekreasi ini adalah adanya Tugu penanda. Tugu penanda ini bentuknya mirip sekali dengan Monas yang ada di jakarta, sehingga tak jarang banyak orang menyebutnya sebagai Monas Taman. Tugu ini sejatinya merupakan tugu penanda dibangunnya taman ini. Kini fungsi tugu ini hanya sebagai penanda waktu melalui jam dinding yang dipasang di atas tugu tersebut.

Taman Rekreasi Panca Arga
Tank Amphibi PT-76 buatan Soviet yang digunakan TNI saat melawan Belanda 

Taman Rekreasi Panca Arga
Tugu penanda alias Monas Panca Arga

Adanya aneka permainan anak seperti ayunan, dan juga udaranya yang sejuk karena banyaknya pohon pinus dan mahoni juga lokasinya yang berada tepat di tepi aliran cabang kali manggis membuat taman ini menjadi andalan rekreasi dan tempat nongkrong oleh orang-orang penghuni Panca Arga maupun orang-orang di sekitar Panca Arga.

Taman Rekreasi Panca Arga
Kerindangan Taman rekreasi Panca Arga

Taman Rekreasi Panca Arga
Jalan Taman yang mulai rusak dan belum juga diperbaiki

Taman Rekreasi Panca Arga
Tempat sampah taman sumbangan dari Bank BRI cabang panca Arga

Taman Rekreasi Panca Arga
Beberapa buah kursi taman di sudut Taman rekreasi Panca Arga

Taman Rekreasi Panca Arga
Salah satu ayunan yang ada di Taman rekreasi Panca Arga

Taman ini mulai dibangun pada awal tahun 90-an (rampung pada tahun 1992) dan diresmikan tanggal 17 Juni 1992 oleh Mayor Jenderal TNI Toni Hartono, yang merupakan Gubernur Akmil saat itu. Taman Panca Arga ini sekaligus merupakan karya terakhir bagi Mayjen Toni Hartono sebagai Gubernur Akmil sebelum digantikan oleh Mayor Jenderal TNI Moch. Ma'ruf di tahun 1992.

Taman Rekreasi Panca Arga
Penanda peresmian taman rekreasi Panca Arga

Namun sayang seribu sayang, sebagai satu-satunya taman rekreasi di Panca Arga, taman ini kondisinya sangat memprihatinkan. Jalanannnya kini rusak parah, kursi tamannya pun mulai banyak yang rusak. Hal ini diperparah dengan aksi-aksi tak bertangggung jawab dari para pengunjung yang seenaknya mencorat-coret badan tank.

Taman Rekreasi Panca Arga
Mesin utama Tank yang sudah berkarat

Taman Rekreasi Panca Arga
Body samping tank yang penuh dengan coretan

Taman Rekreasi Panca Arga
Vandalisme parah di atas badan Tank

Bahkan yang lebih mengenaskan, dua meriam tembak yang ada di taman ini kini sudah tiada, karena keduanya kini dipindahkan ke sisi gerbang Pintu 1 dan Pintu 3 Panca Arga (Panca Arga punya akses jalan masuk melalui 3 pintu gerbang, yaitu Pintu 1, Pintu 2, dan Pintu 3).

Taman Rekreasi Panca Arga
Meriam tembak yang sudah dipindahkan ke sisi gerbang pintu 3

Taman Rekreasi Panca Arga
Bekas landasan meriam tembak yang kini kosong

Taman Rekreasi Panca Arga
Meriam tembak yang sudah dipindahkan ke sisi gerbang pintu 1

Taman Rekreasi Panca Arga
Bekas landasan meriam tembak yang kini kosong

Kini, hanya satu tank amphibi tinggalan belanda yang masih tersisa di taman ini. Itupun dengan kondisi yang sangat memprihatinkan. Body-nya sudah penuh dengan coret-coretan. Pun mesin-mesin dan onderdilnya sudah berkarat semua. Padahal waktu saya kecil, settingan ujung meriamnya masih bisa berfungsi dan bisa diputar atau dinaik-turunkan.

Taman Rekreasi Panca Arga
Missil Tank yang kini sudah berkarat dan tak dapat digunakan

Lebih dari itu, Jeroan Tank kini tak ubahnya seperti tempat sampah, karena di dalam badan tank banyak sekali terdapat aneka sampah bungkus plastik yang dibuang sembarang oleh pengunjung.

Taman Rekreasi Panca Arga
Jeroan Tank yang penuh dengan sampah

Kini, walaupun kondisi taman ini tak seindah dulu, namun setidaknya masih banyak warga Panca Arga yang berekreasi di taman ini, yah untuk sekedar tongkrong, memadu kasih, atau hanya duduk-duduk sambil bermain ayunan dan menikmati jajanan yang dijual di depan Taman ini setiap sore harinya.




Buku Agus Mulyadi

12 comments :

  1. Pengamatan yang jeli mas agus. Prihatin kalao ngelihat coret2an di badan baja itu, apalagi digambar yang terakhir itu jadi kubangan TPA..

    kudunya tempat sejarah seperti ini lebih dapat dioptimalkan buat sarana hiburan dan sejarah., tidak melulu rekreasi harus ke mall.

    kalau nge-up tulisan ini biar masuk koran mas, sekalian biar menggugah pengelola dan warga setempat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, ngeri lah pokoknya kalo sekarang... Padahal dulu jaman saya SD, itu tank masih mantep.. sama sekali ndak ada coretan tipe-x atu pylox.. sekarang jadi prihatin setengah mati...

      Delete
  2. Ngereyen jepretan lan liputan ki judule...sip

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nek ngreyen'e wis rodo suwe... tapi nek ngreyen ge liputan... ha kuwi leres kang.. hehehe

      Delete
  3. Wah mantap tuh, walaupun kondisinya memprihatinkan tapi bagus untuk menumbuhkan jiwa nasionalisme anak anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah semoga kedepannya ada perbaikan dan perawatan...

      Delete
  4. Jd keingetan dulu bgt kadang main disini, muter2in kubah tank, naik turunin moncong meriam :D

    ReplyDelete
  5. ini tempat main saya dari kecil.. penuh kenangan banget...

    ReplyDelete
  6. Gus.. Aq minta PIN lo deh, klo gak invite PIN gw ya 238713CD..
    Facebook : ono Bårçå
    Twitter : @nurjiono / ono Bårçå
    ᵗʰᵃᶰᵏᵧₒᵤ ⌣̈ sblmnya..

    ReplyDelete
  7. nderek sungkem mas agus, biyen aku yo pernah ngangsu kawruh ning tanggane akmin, sekolah tidar nusantara hehehehehe
    sak kelurahan pirikan po njengengan ?

    ReplyDelete
  8. Wah, prihatin tenan aku gus...
    mbiyen zamanku SD, aku adoh2 ngepit seko Kalinegoro mung ben iso dolanan TANK, muter2ke ujung meriame kuwi ...

    ReplyDelete
  9. taman rekreasi yang bagus sekali mas

    ReplyDelete

Tentang Saya

Saya Agus Mulyadi, biasa dipanggil Gus Mul (bukan lulusan pesantren seperti Gus Dur, Gus Muh, maupun Gus Mus. Gus Mul hanya akronim dari nama saya). Blogger dan Freelance Layouter. Kini berusia 24 tahun. Aktif di Karang Taruna dan Komunitas Blogger Magelang Pendekar Tidar. Profil lebih lengkap, Lihat Disini

Tambahkan saya di Google+

 
Copyright © 2010 Agus Mulyadi Blog , All rights reserved
Design by DZignine . Powered by Blogger