Resepsi Pernikahan

| Tuesday, 18 March 2014 |

Kalau bisa diinventarisir, salah satu hal yang paling sulit untuk diterima oleh seorang bujangan adalah Undangan resepsi pernikahan dari kawan seangkatan. Semua tentu sudah tahu, bahwa bagi bujangan, undangan pernikahan adalah bak kartu kuning dalam pertandingan sepakbola. Peringatan yang keras dan sangat nyata.

Karenanya, sangatlah berat bagi seorang bujangan untuk datang ke hajatan pernikahan seorang kawan.

Masalah utamanya tentu bukan masalah amplop, namun pertanyaan-pertanyaan keki dan mbrondong bak intel dari kawan-kawan lain yang hadir. "Kapan kamu mau nyusul dia?". Kalau yang sudah punya pacar sih jawabnya agak mendingan: "Ya nunggu kalau adek cantik ini sudah siap!" (sambil melirik ke arah pacarnya) atau "Insya Alloh tahun depan!". Pokoknya sudah ada yang bisa diharapkan untuk dijadikan pendamping nikah.

Lha kalau Bujangan yang masih bersegel rapat seperti saya ini, kan susah njawabnya. Pacar belum ada, kok sudah ditanya kapan nikah, ini kan sama seperti anak yang belum selesai iqro', namun sudah ditanya kapan khatam Quran. Masih terlalu jauh untuk ditanyakan.

Maka ujung-ujungnya, jawaban yang paling aplikatif adalah "ya, doakan saja biar segera dapat jodoh!".

Kalau saja bukan karena alasan persahabatan, rikuh, maupun pekewuh. Mungkin saya dan bujangan-bujangan lainnya ndak bakal mau datang ke acara hajatan nikahan kawan-kawan seangkatan.

Yang sudah punya pacar sih enak. Datang ke resepsi nikahan berdua, pakai baju dress batik couple. Sudah seperti yang mau nikah saja. Trus nanti kalau hajatan sudah selesai, bisa foto bareng bersama kedua mempelai dengan posisi mendampingi mempelai. Pokoknya serasi lah.

Kalau yang bujangan, mau foto bareng mempelai pun rasanya sungkan. Malah lebih nampak seperti obat nyamuk.

Jujur saja lho ya. Bisa datang ke hajatan hikahan kawan bersama pacar dengan mengenakan dress batik couple adalah salah satu nikmat duniawi yang belum pernah saya rasakan sampai sekarang (Semoga dalam waktu dekat ini, bisa segera terlaksana).

Itulah realitanya. Resepsi pernikahan memang tak pernah ramah dengan kaum bujangan. Ini mungkin sudah hukum alam. Bagi bujangan, resepsi pernikahan kawan adalah ke-nelangsa-an yang semakin menambah beratnya beban kehidupan dalam berasmara.

Lebih nelangsa lagi kalau ternyata yang nikah adalah kawan sendiri yang selama ini kita taksir, dan kita dapat undangannya. Kalau hal ini ndilalah terjadi pada anda, saya sarankan anda untuk datang ke resepsi nikahannya dengan membawa MP3 player, sambil memutar tembang klasik 'Air mata di hari persandinganmu'. Syahdu...

Alangkah hancur dan berkecainya hatiku
Bila ku terdengar berita perkahwinanmu
Gementar hatiku diam tak terkata
Menahan sebaknya di dada
Tahukah engkau sesungguhnya hati ini
Masih lagi menyayangi dan merinduimu


Hobbbbbaaaaa



"Oalah gus, gek patah hati po? selow wae tho, kalau sudah jodoh, nanti juga ketemu di pelaminan kok!"

"Hoo, tapi deknen sing dadi mempelai, njuk aku sing nyinom! Wassssuuuu"

#AkuRodoPopo




Buku Agus Mulyadi

37 comments :

  1. Nyahahahahhahahhahahahaha.....
    Mosok followermu ra enek sing jatuh cinta karo kowe gus?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kandhani og, penekan.... babar blas

      Delete
  2. Iya emang nyes bener rasanya kalo ditanyain kapan nyusul mlulu,, seakan2 yg nanya kapan nyusul itu bakal kasi angpao gede aja pas kita nya bikin hajatan....tp tenang aja mas agus, besok2 kalo ditanya di kundangan, tangan nya seakan2 lg merangkul org aja krn katanya impian akan terkabul ketika dimulai dari khayalan... Trus berdiri di pojok sambil pura2 saling menyuap

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw, pokoke aku rapopo... Nikah itu jackpot kok..

      Delete
    2. "Aku rapopo" sambil mengigit bibir, trus memilin2 ujung baju ya mas agus wkwkwkw

      Delete
  3. #kowerapopo mas?? artos ojo mbok bom loh :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. AkuRodoPopo.... Aku ra mungkin ngebom artos, nek artos tak bom, njuk aku le kulakan kimcil meh nangdi? wkwkwkw

      Delete
  4. Begitulah nasib jomblo...paling anti ditanya kapan nikah...kuping kie rasane disogok mnara aer alun2 magelang... #haasssyyuuukkkk

    ReplyDelete
  5. sumpah, aku suka via valent... sexynya #hassuk tenan!
    tapi aku lebih suka lagu kehilangan...
    tenang, mblo! kehilangan lebih menyakitkan daripada kejombloan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas Andy : mbok mas agus kuwi dikandhani rapalan karo jimat ben sukses koyo sampeyan... hahahahahassuk.....

      Delete
    2. de'en ki wes nduwe rapalan dhewe, mung durung dinggo..

      Delete
    3. Pokoke aku bocah"e Via Vallen, Ginuk-ginuk merpati...

      Delete
  6. Aku Bolomu Mas....
    Salam Kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. podo-podo mbekonangers... salam satu tenggak

      Delete
  7. mungkin komentator ngisorku iki gelem kawin mbek kue kas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. tenane.. ndilalah sing komen ngisore njennegan wong wedok, seko bali, Tapi tak takoni jarene wis duwe pacar je...

      Delete
  8. coba koploannya dipasang dulu diatas, suruh nyetel, baru baca postingannya. pasti lebih joss..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha engko malah sampeyan njoget-njoget, njuk ora sido moco artikel'e...

      Delete
  9. nek pancen jodo yo wes ngantenan,nek durung jodone teko kondangan karo nyumbang lagu KANDAS.
    Btw salam kenal mas, wingi seko nangdi je kok nggowo salak harang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mas adik.... wingi bar mulih seko Jogja, dolan ng konco... lha tekan muntilan ono sing bakul salak, njur teko tak tuku... Salam go anak bojone nggih mas...

      Delete
    2. Whooo.. oleh salam seko 2 Bidadariku munine nek gedhe pengen dadi Blogger handal koyo mas Agus Mulyadi jarene...#antimainstream

      Delete
  10. Sepurane Mas Agus, aku rodo' kurang setuju karo perumpamaan iki

    "Pacar belum ada, kok sudah ditanya kapan nikah, ini kan sama seperti anak yang belum selesai iqro', namun sudah ditanya kapan khatam Quran."

    Buktine akeh kok sing rabi tapi ora nganggo pacaran. Pacaran iku akeh rugine athik, hehe. Temenan lho iki. Bapakku, mbak-mbakku, tur koncoku yo akeh kok sing mung kenalan pirang wulan, banjur wes kroso cocok, langsung dilamar. Aku dhewe yo ngono, hehe. Dadi pacaran iku dudu tahapan menuju pernikahan, iku mung budaya sing kurang apik.

    Wis poko'e tak doakan wae mugo-mugo Mas Agus entuk barokah saking gusti Allah, ben ndang entuk jodoh sing sholehah lan cocok. Aamiin :)

    ReplyDelete
  11. Gus, meso uripmu gus -_-"
    piye perasaanmu kudu menyang ng MANTENne MANTAN?-_-"
    Hambok pengalaman rasaku ndelok ngana yo gur gething nyandhing nanging kudu ngemut dinding je lek.-_-"
    Terus hambok aku ngombe kopi sing disuguhi wis karo gulo sak kwintal ng MANTENne MANTAN kui tetep wae rasane gur mandeg pait karo panas je lek.-_-"
    ah singo lah, iki ngpo backsound koploku seko palapa judule gur kandas terus? playlistku kyne njaluk disethum ndhiase kyne -_-"

    ReplyDelete
  12. Hahahaha...melas ning lucu...semangat gus....sopo weruh ketemu jodo nang ndalan....qiqiqiqiqiq

    ReplyDelete
  13. komeng pertama di blog tersyahdu sak jagad :D

    bismillahirrahmanirrahim,
    assalamualaikum wa rahmatullahi wr wb..
    mang dadi waline pow? hehe..

    Maaf mas agus, saya masih terhanyut dalam artikelmu. Jadi masih terbawa emosi sekian derajat celcius.

    Jadi gini mas, saya juga pernah mengalami hal setubuh dengan mas Agus. Namun waktu itu saya masih berwajah beton hingga "its no problemo". Dan akhir-akhir ini teman-teman saya sudah banyak yang punya anak mas. Mungkin itu yang membuat diri ini tersadar. Sekarang saya mulai sadar mas, ternyata saya belum payu selama ini. sambil menertawakan diri sendiri, memang kejam tapi bener kata mas agus "itu realita".

    Mari kita sumpel terus kuping dengan lagu koplo mas, sampai suatu hari nanti ada bidadari yang membuka earphone kita dan membisik "kono gek di entasi pemean'e"... eh salah dink mas, kita buat yang lebih romantis lagi "ayo mas ndang bobo bareng"...

    ReplyDelete
  14. aku sing duwe pacar yo males mas gus nek ditanya "kapan rabi?" hahahaha

    ReplyDelete
  15. Pestamu Dukaku....
    #aseek

    ReplyDelete
  16. GUS kowe nek gelem duwe bojo dolano solo, mko takwenehi ilmu "ajian Amux Bawux'' buakakkakakaka........, ora2 iki serius GUS kowe dolano mrene ning solo, silahkan mampir ke padepokanku Insya Alloh dijamin yang Jomblo segera mendapat Bojo

    ReplyDelete
  17. sesok le bales dendam nek pas enek sripah ,,, koncomu sek sok ngece genteni takoni "kapan nyusul ? " :D

    ReplyDelete
  18. Sepertinya aku telat mas Agus baca2 blog-mu. Ngakak isine baca blog-mu. Artikel2nya ringan tapi dalam. hahahahaha... saiki wis duwe pacar to mas? Nek durung kapan2 dolan ke jogja mas. Tak kenalke karo kanca-kancane bojoku. :D

    ReplyDelete
  19. Mantab!


    Paket Pernikahan Murah Jakarta

    Paket Pernikahan Murah Jakarta Wedding Organizer Termasuk Catering Rias Pengantin Dekorasi Peralatan Dokumentasi di Rumah/Gedung 081311250168.
    Paket Pernikahan Murah Jakarta

    Di Lavina Catering Jakarta tersedia Aneka Paket Pernikahan Murah Jakarta baik untuk acara pesta di Rumah atau Gedung. Walaupun harga murah namun Anda tidak akan kecewa, karena tidak akan ada biaya tambahan apapun. Biaya yang Anda keluarkan sudah ALL IN, Anda terima beres saja, semua sudah disiapkan oleh Team Lavina Catering Jakarta.

    Harga Paket Paket Pernikahan Rumah Jakarta :

    Paket Pernikahan Rumah 200 Orang : Rp. 24.900.000
    Paket Pernikahan Rumah 300 Orang : Rp. 29.900.000
    Paket Pernikahan Rumah 600 Orang : Rp. 39.900.000
    Paket Pernikahan Rumah 800 Orang : Rp. 54.900.000

    Harga Paket Pernikahan Gedung Jakarta :

    Paket Pernikahan Gedung 500 Orang : Rp. 49.900.000
    Paket Pernikahan Gedung 600 Orang : Rp. 54.900.000
    Paket Pernikahan Gedung 800 Orang : Rp. 59.900.000
    Paket Pernikahan Gedung 1000 Orang : Rp.64.900.000

    Mau Ambil Paket Pernikahan Murah Jakarta ?

    Saat melakukan persiapan Acara Pesta Pernikahan memang merupakan acara yang akan menyita waktu. Untuk itu memang diperlukan kerjasama antara setiap calon pasangan pengantin dengan masing masing keluarga dan juga dengan Vendor Pernikahan terkait.

    Keberadaan Lavina Catering tentu adalah dengan tujuan mempermudah Anda. Dengan memilih Paket Pernikahan Murah Jakarta melalui kami, Anda serasa mendapatkan layanan dari Wedding Organizer. Karena Anda tidak perlu pusing pusing lagi, semuanya sudah diselesaikan oleh Team Lavina Catering.

    Team Lavina Catering berada di lokasi strategis sangat siap memberikan Jasa Catering Jakarta Selatan, Catering Jakarta Pusat, Catering Jakarta Utara, Catering Jakarta Barat, Catering Jakarta Timur.

    Segera kunjungi atau hubungi Lavina Catering di kantor kami:

    Lavina Catering

    Jl Mampang Prapatan 12 No 9

    Jakarta Selatan 12790

    Hotline: 021 94550168

    Mobile/SMS: 081311250168, 081311350168

    Email : pesan@jasacatering.co.id

    WWW.JASACATERING.CO.ID

    ReplyDelete

Tentang Saya

Saya Agus Mulyadi, biasa dipanggil Gus Mul (bukan lulusan pesantren seperti Gus Dur, Gus Muh, maupun Gus Mus. Gus Mul hanya akronim dari nama saya). Blogger dan Freelance Layouter. Kini berusia 24 tahun. Aktif di Karang Taruna dan Komunitas Blogger Magelang Pendekar Tidar. Profil lebih lengkap, Lihat Disini

Tambahkan saya di Google+

 
Copyright © 2010 Agus Mulyadi Blog , All rights reserved
Design by DZignine . Powered by Blogger