Ningsih, dan Perjuangan saat Tarawih

| Monday, 6 July 2015 |


Ilustrasi Shalat Tarawih (source: acehkita.com)

Di bulan Ramadhan, Sholat tarawih agaknya menjadi salah satu momen yang paling ditunggu-tunggu oleh banyak umat muslim.

Sewaktu SMA, Saya, termasuk segelintir umat muslim (Baca: ABG Muslim) yang begitu antusias menyambut momen Sholat Tarawih.

Adalah Ningsih (nama saya samarkan), gadis yang menjadikan saya begitu antusias menantikan sholat tarawih. Dia adalah salah satu gadis yang paling cantik di lingkungan tinggal saya.

Di bulan-bulan biasa, saya jarang melihat Ningsih sholat di Mushola, jadi, hanya saat bulan Ramadhanlah saya bisa melihat Ningsih sholat di Mushola.

Bagi saya, "Ningsih bermukena" adalah salah satu pemandangan terindah yang bisa saya saksikan. Inilah sebab utama saya begitu rajin berangkat sholat tarawih: melihat si Ningsih yang cantik dengan mukena merah jambunya.

Di Mushola tempat tinggal saya, jamaah laki-laki sholatnya di mushola bagian dalam, sedangkan jamaah perempuan sholatnya di serambi. Antara ruang dalam dan serambi dipisahkan oleh jendela kaca yang cukup lebar dengan dasar jendela yang tak terlalu tinggi, mungkin hanya 40 cm, sehingga jamaah di ruang dalam tetap bisa melihat jamaah di serambi kendatipun dalam posisi bersimpuh, begitu juga sebaliknya.

Saya sering menerlambatkan diri, tentu agar bisa mendapatkan jatah shaf paling belakang. Karena hanya posisi shaf paling belakanglah yang dirasa strategis dan paling memungkinkan bagi saya untuk bisa leluasa curi-curi pandang ke arah barisan jamaah perempuan, barisan dimana Ningsih berada.

Perjuangan belum usai saat saya berhasil mendapatkan shaf paling belakang, karena bagaimanapun juga, memandang Ningsih secara langsung dari dalam mushola adalah hal yang cukup memalukan.

Tapi bukan Agus Mulyadi namanya kalau gampang menyerah dan kehabisan akal. Saya punya trik tersendiri untuk mengatasi polemik ini.

Ini trik yang sangat tokcer, yaitu mencuri pandang ke belakang dengan memanfaatkan gerakan menoleh ke kanan dan ke kiri setelah tahiyat akhir.

Setiap menoleh ke kanan dan ke kiri setelah tahiyat akhir, tolehan saya selalu saya buat agar sementok mungkin, agar saat menoleh, saya bisa sambil mencuri pandang menatap ke belakang. Assalamualaikum-nya pun dibuat selama mungkin. Jadi saat jamaah lain tolehannya hanya 70 derajat, tolehan saya bisa dipastikan akan lebih dari 90 derajat, mungkin 120 derajat, itupun masih dibantu dengan lirikan mata genit yang sudutnya bisa sampai 30 derajat. Jadi total sudut yang dihasilkan bisa mencapai 150 derajat.

Leher saya sudah seperti setir kemudi saja.

Urat leher dan urat mata saya benar-benar dipaksa untuk bekerja keras. Semuanya demi bisa melihat ke belakang dan menatap Ningsih sang gadis idaman. Perjuangan yang cukup sepadan, karena selalu ada perasaan bahagia saat saya bisa menatap paras si Ningsih, yang selalu nampak cantik dengan mukena merah jambunya.

Ah, Pria tetaplah Pria.

Duuh Ningsih, andai dirimu adalah makmum dalam bahtera rumah tanggaku, tentu beban leherku akan jauh berkurang.

Maafkan diriku ya Alloh, Sholatku masih belum sepenuhnya karena Engkau.




Buku Agus Mulyadi

44 comments :

  1. Replies
    1. kok ningsing??

      Delete
    2. Ningsing baik-baik saja, hehehe

      Delete
    3. wkwkwk maaf type. Maay mas Agus eh mb Ningsih

      Delete
  2. Mas Agus, mas Agus. Kok gak 180 derajat pisan? hahaha
    Betewe mas Agus, niat sholat'e dibenerne mas. Rugi lho sampean sholat muk mergo niat iku tok mending nyideki "Sing Gawe Urip" ben diridhani sampean mbek Ningsih. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha karang jenenge yo cah SMA, iseh labil... hahaha

      Delete
    2. Lha saiki pie mas? wis ilang labile opo malah nambah?

      Delete
    3. nek ilang yo ora, tapi nek kelong, hoo.... hahaha

      Delete
  3. ciyeee ningsih. hhahaha....*kabooor

    ReplyDelete
  4. Mas agus perjuanganmu kui lho sengguh luar biyasaaahh
    buat mb ningsih mungkin bisa pakek mukena ombre warnanya tahun ini karena warna itu sedang ngehits :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, apapun mukenannya, yang penting Nigsihnya... :)

      Delete
  5. Gus, ada satu cara lagi yang bisa kamu lakukan kalo amu lihat Ningsih lebih lama. Sekali-kali ngisi Kultum, jadi bisa sampai 7 menit memandang Ningsih dari depan. *Biyen aku yo tahu nganggo model ngene iki pas KKN :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ide bagus, mungkin kalo Mas Gus Mul yang kasih kultum nggak bakal ada yang merem, yang ada melek karena kultumnya bikin ketawa

      Delete
    2. wah, lha nek kon maju nyanyi lagune Monata, aku wani, lha tapi nek kultum, aku prei.. hahaha

      Delete
    3. Rak popo toh, maju nyanyi tur rodo arab sitik lek nyanyi. Ben rodo wangun :-D

      Delete
  6. "Gus, buku catetan Ramadhanmu wis disuwunke tanda tangan?"

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, nggon aku wis tak wakilke.. :) biyen

      Delete
  7. Mas ini Ningsih mas....................

    ReplyDelete
  8. opo goro goro gulune keplintir pas SMA, saiki dadi rodo ganteng sithik

    ReplyDelete
    Replies
    1. ketoke kok hoo tho, lha soale biyen sakdurunge ngerti ningsig, aku ngroso rupaku ra patio bagus je...

      Delete
  9. Mbok derajate tambahi neh toh gus 180 ben iso metu neh drmu di tipi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha kene ki meh nggolek bahagia je, ora meh nggolek penyakit... wkwkwk

      Delete
  10. paling ora iso dadi semangat ben mangkat traweh terus yo gus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, seko awal wis salah niyat....

      Delete
  11. Lirikan Syar'i iku Gus Mul... sah !!!

    ReplyDelete
  12. Bae-bae ntu leher nggak bisa balik lagi Mas. Wkwkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang, masih ada tukang pijet urat kok.. :)

      Delete
  13. 150° sudah ngga musim gus...
    sekarang yg ngetrend 360°...
    Pasti nambah guantennngg....

    ReplyDelete
  14. meskipun niatnya belum ikhlas tapi lumayan lah daripada nangkring di jalanan..

    ReplyDelete
  15. ga apalah mas ada maunya sing penting imannya tetep ada,ora ilang dari atine..

    ReplyDelete
  16. bener2 Straight..
    bs djadiin novel neh..

    ReplyDelete
  17. Gus, saiki piye kabare Ningsih, wis nduwe bojo ta?
    Lha, sampeyan musti bersyukur kalo sudah, hehe...

    ReplyDelete
  18. Jajal takon, pak trimo jaman abg mbiyen sok curi2 pandang karo biyunge ningsih pora gus?

    ReplyDelete
  19. This is great, you are good, i like your post and i still waiting our next post!
    Blowjob kontol kakek dari cucu kesayangan

    ReplyDelete

Tentang Saya

Saya Agus Mulyadi, biasa dipanggil Gus Mul (bukan lulusan pesantren seperti Gus Dur, Gus Muh, maupun Gus Mus. Gus Mul hanya akronim dari nama saya). Blogger dan Freelance Layouter. Kini berusia 24 tahun. Aktif di Karang Taruna dan Komunitas Blogger Magelang Pendekar Tidar. Profil lebih lengkap, Lihat Disini

Tambahkan saya di Google+

 
Copyright © 2010 Agus Mulyadi Blog , All rights reserved
Design by DZignine . Powered by Blogger