Jelajah Negeri Tembakau Lombok

| Thursday, 3 September 2015 |

“Gus, kalau tanggal 21-23 Agustus besok kira-kira selo nggak? bisa ikut acara Jelajah Tembakau Nusantara di Lombok?” begitu sms yang saya terima dari Nuran Wibisono, salah satu panitia Jelajah Tembakau Nusantara yang sudah lama saya kenal.

Mongkok hati saya membaca sms tersebut. Benar-benar tawaran yang sangat sulit untuk ditolak. Lha memangnya kapan lagi saya bisa belajar tentang tembakau sambil piknik di Lombok?

Maka, tanpa banyak ba-bi-bu, saya langsung balas sms tersebut, “Kelihatannya selo mas, Insya Alloh bisa lah mas!” sengaja saya tambahkan kata "kelihatannya", biar kesannya saya punya kesibukan banyak (padahal mah, pengangguran) dan punya nilai tawar yang mumpuni.

“Oke mas, matursuwun, nanti rincian teknisnya akan saya kirimkan via email,” begitu balas Nuran, yang langsung saya balas kembali dengan jawaban singkat “nggih mas,”

Alhamdulillah, Gusti Alloh memang maha pemberi piknik.

* * *

BEBERAPA hari berselang, email dari panitia Jelajah Tembakau Nusantara sudah saya terima dan sudah saya baca dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Rupanya, dalam acara Jelajah Tembakau Nusantara di Lombok kali ini, ada 15 blogger yang diundang untuk ikut, dan saya menjadi salah satunya. Duh, Rejeki anak sholeh ini (sholeh ndasmu sempal, ayat kursi we ra apal kok)

Adapun ke-lima belas blogger tersebut adalah: Agus Mulyadi (alias saya sendiri), Arman Dhani, Wira Nurmansyah, Farchan Noor Rachman, Ayos Purwoaji, Aditia Purnomo, Astri Apriyani, Sukma Dede, Sabda Armandio, Maharsi Wahyu Kinasih, Eddward S. Kennedy, Sutikno, Syukron Makmun, Vira Tanka, dan Indri Juwono.

* * *

DI JELAJAH Tembakau Nusantara Lombok kali ini, kami akan diajak berkeliling Lombok untuk mengetahui seluk beluk tembakau Virginia (yang merupakan salah satu tembakau andalan Lombok), Mulai dari proses penanaman, jual beli, pengolahan, hingga dampak ekonomi dari Tembakau Virginia bagi masyarakat Lombok.


Di Pesawat pun tetap membaca, cerminan kaum terdidik, hehe (foto oleh: Eko Susanto)

Sejatinya, seluruh peserta sudah berada di Lombok sejak hari Jumat tanggal 21 Agustus 2015, namun acara jelajah baru dimulai keesokan harinya, yaitu hari sabtu, 22 Agustus 2015.

* * *

PENJELAJAHAN kami dimulai dengan menemui pas Iskandar. Beliau ini bisa dibilang adalah living legend dalam dunia pertembakauan Lombok. Pria 60 tahun asal Sidoarjo ini adalah tokoh perintis penanaman tembakau Virginia di Lombok.

Pak Iskandar bekerja sebagai senior manager Djarum di Lombok, beliau lah yang bertanggung jawab terhadap segala proses operasional Djarum di Lombok.

Iskandar, Senior manager Djarum Lombok
Pak Iskandar yang gagah dan fangkeh (sumber foto: Buku Dunia Iskandar)

Kami dijamu oleh Pak Iskandar di kantornya, di Djarum-Tobacco Station Lombok di daerah Montong Gamang, Lombok Tengah.

Namanya juga kantor perusahaan rokok, maka suguhan utama di tempat meeting kantor ini tentu saja adalah rokok. Pak Iskandar sengaja menyediakan ber-slop-slop rokok untuk para rombongan. Disuguhi suguhan yang begitu menggoda, naluri nggragas para peserta pun muncul. Beberapa peserta dengan beringas mengambil beberapa bungkus rokok sekaligus. “Hehehe..., Lumayan, sekalian buat oleh-oleh temen kantor,” begitu kata Farchan Noor Rachman alias Efenerr, kawan saya sesama blogger Magelang. “Hambok kamu ngambil juga, walaupun kamu ndak ngrokok, tapi kan bisa buat oleh-oleh temen-temenmu tho?” lanjutnya.

Saya terdiam sejenak merenungi saran agung nan bijak dari Efenerr, Tak butuh waktu lama bagi saya untuk mengiyakan saran Efenerr, dan tak butuh waktu lama pula bagi saya untuk segera menyusul kawan-kawan "merampok" persediaan rokok yang memang sudah disediakan.

Terhitung, ada 7 bungkus rokok yang berhasil saya ringkus, masing-masing adalah 3 bungkus Djarum Super, 3 bungkus Djarum Supermild, dan 1 bungkus LA Bold. Sekali lagi, rejeki anak sholeh.

Rokok
Rokok sebagai suguhan yang begitu menggoda (foto oleh: Eko Susanto)

Setelah selesai "mengamankan" apa yang seharusnya sudah menjadi hak saya, saya kemudian langsung duduk di meja meeting untuk mendengarkan pemaparan tentang Tembakau Lombok oleh Pak Iskandar.

“Di Indonesia, ada beberapa daerah yang menjadi penghasil Tembakau Virginia, diantaranya adalah Lombok, Blitar, Ponorogo, Lampung, dan Bali,” Terang pak Iskandar mengawali pemaparannya. “Namun Lombok merupakan daerah penghasil yang terbesar, karena jumlah tembakau Virginia yang dihasilkan Lombok mampu memasok 80-90% dari total produksi tembakau Virginia Nasional.” lanjut beliau.


Pak Iskandar dengan segala pemaparannya (foto oleh: Atre)

Perlu diketahui, Lombok memang menjadi daerah penghasil tembakau jenis Virginia FC (Flue Cured) yang terbesar di Indonesia. Tak hanya yang terbesar, Lombok juga menjadi penghasil tembakau Virginia terbaik, hal ini menurut pak Iskandar karena tanah dan curah hujan di Lombok sangat mendukung.

Selanjutnya, Pak Iskandar banyak bercerita tentang pengalamannya saat menjadi penyuluh lapangan di Lombok, beliau juga bercerita banyak tentang transaksi sistem kerja PT Djarum dengan para petani yang menggunakan konsep kemitraan dan pendampingan.

Pak Iskandar juga memaparkan tentang perawatan tembakau, mulai dari pembibitan, hingga panen. Dari pemaparan inilah kami para peserta jadi tahu bahwasanya tembakau memang tanaman yang lebay dan manja, karena dalam masa perawatannya, tembakau butuh perhatian yang lebih serius ketimbang tanaman-tanaman lain.

Selesai pemaparan, kami lalu diajak untuk mengunjungi gudang dan tempat pengolahan tembakau yang lokasinya masih satu kompleks dengan kantor. Di Gudang inilah para petani menjual langsung tembakau hasil panenan-nya.

Djarum-Tobacco Station Lombok Montong Gamang
Tembakau yang dibeli langsung dari para petani (foto oleh: Eko Susanto)

Djarum-Tobacco Station Lombok Montong Gamang
Tembakau yang dibeli langsung dari para petani (foto oleh: Eko Susanto)

Djarum-Tobacco Station Lombok Montong Gamang
Proses penyortiran tembakau (foto oleh: Eko Susanto)

Djarum-Tobacco Station Lombok Montong Gamang
Tembakau Virginia Lombok (foto oleh: Eko Susanto)

Di gudang ini, nilai transaksi tembakau yang dibayarkan langsung kepada petani bisa mencapai angka enam miliar setiap harinya. Luar biasa bukan?

Agus Mulyadi
Tengkulak berkedok fans Manchester United (foto oleh: Kinkin)


Para peserta jelajah di gudang tembakau (foto oleh: Eko Susanto)

Oh ya, selain berfungsi sebagai gudang, tempat ini juga menjadi tempat pengolahan tembakau. Tahap pengolahannya antara lain mulai dari grading, penyortiran, pemanggangan, hingga pengepakan. Nantinya, tembakau yang sudah dikepak akan dikirim langsung ke Kudus untuk diolah menjadi rokok, karena memang di Lombok, tidak ada pabrik rokok, yang ada hanya gudang tembakau-nya saja.

* * *

SELEPAS dari Kantor Djarum di Montong Gamang, kami lalu diajak untuk mengunjungi ladang tembakau di daerah Pademare. Daerah ini menjadi salah satu daerah yang masuk dalam lingkup program kerjasama kemitraan petani dengan Djarum.

Ladang tembakau Padamara Lombok
Ladang tembakau di desa Pademare, Lombok Timur (foto oleh: Eko Susanto)


Syukron dan Efenerr mencoba menerbangkan drone (foto oleh: Eko Susanto)

Jelajah negeri Tembakau Lombok
Para peserta beserta panitia di tengah ladang tembakau (foto oleh: Syukron)

Tak hanya mengunjungi ladang tembakau, kami juga diajak untuk mengunjungi tempat pengovenan tembakau milik warga. Tempat pengovenan tembakau di sana adalah berupa ruangan tertutup yang di dalamnya ditambahkan corong yang memancarkan hawa panas yang berasal dari proses pembakaran.


Berkunjung ke tempat pengovenan tembakau milik warga (foto oleh: Atre)

Tembakau oven
Proses pengovenan tembakau (foto oleh: Eko Susanto)

Sebagai informasi, pengovenan tembakau ini dimaksudkan untuk mengeringkan tembakau setelah dipanen. Karena koefisien harga tembakau yang ditransaksikan oleh petani dan perusahaan adalah harga jual tembakau dalam keadaan kering. Pengovenan ini dilakukan untuk mempersingkat waktu pengeringan.

Tempat ini sangat tidak dianjurkan untuk para insan yang sedang patah hati, karena tahu sendiri lah, panasnya bisa berlipat ganda :)

* * *

DARI Pademare, kami kemudian berpindah ke daerah Lekor, di Kecamatan Janapria, Lombok Tengah. Lekor adalah salah satu daerah yang menjadi simbol peningkatan ekonomi masyarakat Lombok karena pertanian Tembakau.

Dulu, Lekor lekat dengan citra kelam. Jika ada pencurian, biasanya orang Lombok akan menuding penduduk Lekor sebagai pelakunya. Kebiasaan ini sudah berlangsung sedemikian lama hingga akhirnya Desa Lekor terkenal sebagai desa maling. Orang Lekor tentu tidak ada yang ingin menjadi pencuri. Tetapi keadaan memaksa mereka.

Lekor memang desa tertinggal. Akses jalan menuju ke sana susah, berbatu dan hanya sedikit yang diaspal. Dahulu, mayoritas penduduk Lekor bekerja sebagai petani non-tembakau. Mereka menanam padi, ubi, atau kacang. Hasilnya sangat menyedihkan, panenan mereka bahkan sering tidak cukup untuk sekadar memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.

Namun semuanya berubah saat negara api menyerang Djarum masuk ke Desa Lekor dan mengajarkan budi daya tembakau yang baik dan benar. Satu per satu warga mulai beralih menjadi petani tembakau dan banyak mulai berhasil memperbaiki taraf hidupnya.

“Kalau tidak ada tembakau, orang Lekor akan kembali melakukan tindak kriminal,” kata Haji Sabarudin, tetua petani tembakau di daerah Lekor.

haji Sabarudin
Haji Sabarudin yang nampak malu-malu unyu (foto oleh: Wira Nurmansyah)

Tembakau Virginia Lombok
Petani tembakau KW 2 di ladang tembakau Lekor (foto oleh: Wira Nurmansyah)

Di Desa Lekor ini, banyak warganya yang sukses bertani tembakau, nyaris sebagian besar orang di Desa Lekor hidup makmur. Semua berkat tembakau. Bahkan menurut Haji Sabarudin, sudah ada banyak warga yang berhasil naik haji dari hasil bertani tembakau.

Kini saya semakin sadar, bahwa bukan hanya tukang bubur yang bisa naik haji, tapi petani tembakau pun juga bisa. Camkan itu RCTI, camkan itu...

* * *

SELEPAS Petang, kami mampir di salah satu rumah makan terkenal di Lombok. Di rumah makan ini, kami sekalian berdiskusi dengan Pak Iskandar dan juga Pak Martadinata, seorang budayawan Lombok yang ternyata masih adiknya Pak Iskandar.


Diskusi bersama Pak Iskandar dan Pak Martadinata (foto oleh: Lostpacker)

Dalam diskusi ini, kami berbincang soal hubungan erat rokok dengan budaya masyarakat Lombok (Di Lombok, masyarakat menyebut rokok dengan sebuatn Lanjaran). Usut punya usut, ternyata di Lombok , Rokok juga menjadi salah satu sajian untuk menyambut tamu, terutama untuk acara-acara adat.

Penyajiannya pun tak jauh berbeda dengan di daerah saya, yaitu rokok dikeluarkan dari bungkusnya, lalu diletakkan dalam gelas, kemudian diputar sesama tamu dan diambil secara bergantian.



Ah, Rokok kadang memang seperti Nokia: Connecting People

* * *

MINGGU, 23 Agustus 2015, Hari terakhir penjelajahan. Di hari terakhir ini, kami diajak untuk berwisata.

Destinasi pertama yang dituju adalah Kampung adat Sasak Sade yang termasyur itu. Kampung ini berada di Pujut, Lombok Tengah. Dusun ini dikenal sebagai dusun yang mempertahankan adat suku Sasak. Dinas Pariwisata setempat memang menjadikan Sade sebagai desa wisata. Ini karena keunikan Desa Sade dan suku Sasak yang jadi penghuninya.

Kampung adat sasak Sade Lombok
Bersama Adit, Sesama anggota tidak tetap Marxis Manja Group (foto oleh: Adit)

Sebagai desa wisata, Sade punya keunikan tersendiri. Meski terletak persis di samping jalan raya aspal nan mulus, penduduk Desa Sade di Rembitan, Lombok Tengah masih berpegang teguh menjaga keaslian desa.

Bisa dibilang, Sade adalah cerminan suku asli Sasak Lombok. Yah, walaupun listrik dan program Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) dari pemerintah sudah masuk ke sana, Desa Sade masih menyuguhkan suasana perkampungan asli pribumi Lombok.

Kampung adat sasak Sade Lombok
Menyusuri Kampung adat Sasak Sade (foto oleh: Eko Susanto)

Salah satu yang unik di kampung ini adalah, jika seorang pria sasak ingin menikahi wanita sesama suku sasak, maka ia harus menculik si wanita dan kemudian meminta orang tua si wanita agar menikahkannya. hehehe. Jadi jangan heran kalau ada kasus penculikan, maka laporan ke Penghulu bakal lebih banyak ketimbang laporan ke polisi.

* * *

Selain Kampung Sade, destinasi wisata lain yang kami kunjungi adalah pantai Tanjung Aan. Jelas akan durhaka bagi kami bila berkunjung ke Lombok tanpa mengunjungi salah satu dari sekian banyak pantainya yang memang terkenal indah.

Pantai tanjung Aan Lombok
Walau di Lombok, tapi Jiwa tetap Pantura. Monataaaa... (foto oleh: Lostpacker)

Pantai tanjung Aan Lombok
Di pantai Tanjung Aan yang indah dan semledot itu (foto oleh: Sukma Dede)

Pantai tanjung Aan Lombok
Bersama Duo Potas (Arman Dhani dan Nody Arizona) (foto oleh: Sukma Dede)

Pantai Tanjung Aan ini Subhanalloh indahnya. Pasirnya putih, airnya bening, pemandangannya sempurna. Ah, ingin sekali rasanya kelak bisa berbulan madu di sini.

(Tunggu abang dek, tunggu abang...)

* * *

SENIN pagi, 24 Agustus 2015, seluruh rombongan sudah berkemas dan bersiap meninggalkan hotel. Kami semua meluncur ke Bandara Internasional Lombok untuk selanjutnya pulang ke rumah kami amsing-masing. Rombongan terbagi menjadi dua jurusan, satu rombongan bakal terbang ke Jakarta, dan rombongan yang lain bakal terbang ke Yogyakarta. Saya jelas masuk dalam rombongan yang terbang ke Yogyakarta.

Namun sunguh beruntung nasib saya. Di menit-menit akhir, baru saya diberi tahu, kalau ternyata, ada bonus wisata untuk saya. Hehehe. Jebul, saya diajak sama Panitia untuk jalan-jalan sebentar barang setengah hari di Bali. Lagi-lagi, Rejeki anak sholeh.

Saya, Adit, Mas Eko (panitia), dan Nody (panitia) akhirnya terbang ke Bali untuk berlibur sejenak.

Destinasi kami adalah Tegalalang rice terraces di Ubud, itu lho, sawah terasering terkenal yang jadi tempat syuting film Eat Pray Love yang dibintangi sama Julia Roberts.

Tegalalang Rice terrace terasering
Numpang ngopi sebentar di tepi sawah (foto oleh: Eko Susanto)

Kami hanya sebentar di Bali, cuma enam jam, karena selanjutnya kami harus terbang pulang ke Jogja jam setengah tiga sore. Tapi tak apa lah, biar hanya sejenak, yang penting sarat kesan. Lha kapan lagi bisa umuk sama temen: “Aku ini ke Bali cuma mau mampir ngopi, kurang sugih gimana coba?”

* * *

PENERBANGAN ke Jogja berjalan dengan sangat lancar, landing-nya mulus, Lha Garuda Indonesia je (umuk yo ben)

Di Bandara Adi Sucipto, kami berpisah. Saya langsung bertolak ke Magelang menggunakan Damri. Sedangkan Adit, Mas Eko, dan Nody langsung menuju kantor KBEA untuk singgah.

Bagi saya, Penjelajahan baru benar-benar usai saat kaki saya memijak halaman depan rumah saya. Sungguh sebuah penjelajahan yang sangat berkesan. Kawan baru, pengalaman baru, dan kisah yang baru.

Pada akhirnya, penjelajahan ini adalah persoalan pesan yang harus disampaikan, bahwa kadang, kita akan senantiasa menjadi manusia yang salah bila selalu melihat sesuatu hanya dari satu sisi, karena seringkali kita luput pada kebaikan-kebaikan tersembunyi pada sesuatu, yang hanya bisa dilihat dari sisi yang lain.

Begitupun dengan tembakau... Ya, begitupun dengan tembakau



Tulisan dari kawan-kawan Blogger:

Wira Nurmansyah – Negeri Tembakau Lombok
Sutiknyo – Lombok, Jelajah Negeri Tembakau
Indri Juwono – Hamparan Hijau Tembakau Lombok
Vira Indohoy – Another Side of Lombok Island, West Nusatenggara
Efenerr ─ Daulat Negeri Tembakau




Buku Agus Mulyadi

45 comments :

  1. pesenku ojo sampek kesasar lo mas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha tenang wae, aku bukan Cakra Khan yang "terjatuh dan tak tau arah jalan pulang"... hahaha

      Delete
    2. Gus kalo ga salah yg nyanyi lagu itu bukan Cakra khan . . . tapi sopo yo ??

      Delete
    3. oalah, hoo ding... sing nyanyi Rumor, hudu Cakra Khan... jan khilaf aku

      Delete
  2. Rejeki anak berbakti sama ortu memang joss ya Gus. Sudah wira-wiri di tv sekarang mulai merambah kunjungan dengan sponsor perusahaan gede.
    Gaya bener njenengan, ke Bali hanya buat ngopi, :)
    Banyak bersyukur Gus, mana tau jodoh segera datang, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin mas Alris... untuk jodoh, semoga bisa segera diagendakan... hehehe

      Delete
  3. Memang benar-benar rezeki anak sholeh mas Agus. Baru tau kalo Lombok itu pusat dari tembakau. Seru ya blogger bisa terpilih jalan-jalan, tapi ketemu jodoh di Lombok nggak?? Yah mirip mirip sinetron gitu deh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, lha kok ndilalah ndak ketemu, padahal saya sudah berharap banyak lho... :)

      Delete
  4. Wah, halan2 ning Pulau seribu masjid, balik Magelang gak nyulik gadis sasak Gus? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, ra wani, aku tipe pria penculik yang buruk soale...

      Delete
  5. Pantes kok neng twitter e Mbak Indri Juwono akeh foto bareng koe pas neng Lombok haaaaa. Gek tulisane "Foto bareng artis" kakakkakak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saiki malah dikiro saudarane seng main neng Film Sudirman haaaa.

      Delete
    2. pancen artis koq, mase iki. lha ning endi-endi akeh sing njaluk poto bareng..

      Delete
    3. Nah, kui wonge njedul. Ncen dadi artis kui susah, Gus. Neng endi-endi dikenal :-D

      Delete
  6. "Di Pesawat tetap membaca, cerminan Golongan terdidik" kui sakjane meng ekting to mas -_- hmmm sudah ku duga :))
    Tapi aku salud karo sampeyan mas, iso dadi teladan from zero to hero! Sukses mas (y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asli kuwi.. tenin, bukan dalam rangka pencitraan ataupun ekting... ndilalah difoto ro koncoku, wkwkwk

      Delete
  7. "Pada akhirnya, penjelajahan ini adalah persoalan pesan yang harus disampaikan, bahwa kadang, kita akan senantiasa menjadi manusia yang salah bila selalu melihat sesuatu hanya dari satu sisi, karena seringkali kita tak tahu, kebaikan sesuatu tersebut dari sisi yang lain.

    Begitupun dengan tembakau... Ya, begitupun dengan tembakau"

    Jeru kih.... nganri wegah macule...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pring cagak radio, soyo njengking, soyo jero...

      Delete
  8. Sek penting ojo gelem nenk rep didadeke cover bungkus bahaya merokok lo mas , soale bingung le arep ngenehi caption , masak rokok jarum captione ngene " merokok bisa menyebabkan "Mudah DI PHP Cewe & Jomblo Rodo Sue" :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. taeeeeek, ndasmu mas... wkwkwkwkw, ngakak aku moco komenmu

      Delete
  9. wah lumayan kang,iso nggo di dol rokok'e..kudune njupok sing akeh hehehehheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha, aku tidak se-ekonomi itu...

      Delete
  10. jan apik2 tenan foto pemandangane..

    iku nuran wibisono sing kontributor rolling stone ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali,... tapi mbuh saiki deknen seh dadi kontributor ngkono ra, soale deknen saiki sibuk dadi wartawan ng Geo Times...

      Delete
  11. tumben tulisane "resmi".. lha acara dislempiti amplop kok gak diceritakan mas..hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. welha, nek acara diselmpiti kuwi yo jelas rahasia tho yo... hehehe

      Delete
  12. Woh, rezeki anak sholeh tenan. Bejane berlipat. :)

    ReplyDelete
  13. Enake Mas Agus . . Liburan gratis . . seneng baca tulisan nya . . Tq infoya yaaaa . . Semoga makin sukses

    ReplyDelete
  14. Keren mas.mampir gili trawangan ga mas?

    ReplyDelete
  15. Mantap kang agus sudah jauh ke Lombok. Kapan-kapan nanti diajaklah sayanya. apalagi liburan gratis.

    ReplyDelete
  16. Aku bangga ik mlaku-mlaku mbek artis koyok sampeyan. lha iki konco-koncoku dho seneng mbek kowe tho... \(^,^)/

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, Baku yo bangga iso jalan-jalan ro sampeyan mbakyu....

      Delete
  17. me: silent reader....... sukses buat Mas Agoes....

    ReplyDelete
  18. dasarnya tembakau membantu rakyat,akhirnya merusak rakyat hehehe...puitis mas

    ReplyDelete
  19. ASSALAMU A'LAIKUM WR...WB...
    Salam Sukses Mas.....

    ReplyDelete
  20. mas agus, aq orang Lombok looh, selain terkenal sama tembakau dan pantainya, Lombok juga terkenal sama kangkungnya mas, mas agus udah cobain kangkung Lombok belom? itu enak banget mas, beda sama kangkung lain, hehehhe

    ReplyDelete
  21. sakjane mumpung kesempatan dihalalke ro adat, teko nyulik Gus.. mas eko ki niwani dalan jodo, njenengan malah ra tanggep :D

    ReplyDelete
  22. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/lNMX3D | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://goo.gl/RkuB4G | http://bit.ly/1Mwgw3U | http://bit.ly/23ABPpR |

    ReplyDelete
  23. wah, saya baru tahu kalau lombok itu penghasil tembakau..

    ReplyDelete

Tentang Saya

Saya Agus Mulyadi, biasa dipanggil Gus Mul (bukan lulusan pesantren seperti Gus Dur, Gus Muh, maupun Gus Mus. Gus Mul hanya akronim dari nama saya). Blogger dan Freelance Layouter. Kini berusia 24 tahun. Aktif di Karang Taruna dan Komunitas Blogger Magelang Pendekar Tidar. Profil lebih lengkap, Lihat Disini

Tambahkan saya di Google+

 
Copyright © 2010 Agus Mulyadi Blog , All rights reserved
Design by DZignine . Powered by Blogger