Perkara Sirik Bahasa Sunda

| Monday, 7 December 2015 |



Saya sering bertemu dengan orang Sunda yang bisa dan lancar berbahasa Jawa, namun jarang menemukan orang Jawa yang bisa dan lancar berbahasa Sunda. Saya tak tahu pasti, apakah ini memang pengaruh bakat poliglot orang Sunda yang lebih tinggi ketimbang orang Jawa, atau memang karena faktor lain, tapi yang pasti, memang selama ini yang saya rasakan, orang Sunda yang lancar ngomong bahasa Jawa jumlahnya jauh lebih banyak ketimbang orang Jawa yang lancar ngomong bahasa Sunda.

Dan sialnya, saya sendiri termasuk salah satu dari bagian anomali tersebut.

Setahun saya bekerja di Sukabumi, dan saya sama sekali tak bisa berbahasa Sunda, bahkan sekadar mengerti atau memahami percakapan Sunda pun saya tak bisa. Satu-satunya kalimat bahasa Sunda yang bisa saya lafalkan dengan penuh hanyalah kalimat “Tukar tambah kabogoh maneh jeung kabogoh aing jeung beas dua liter” (itupun karena kalimat tersebut banyak termaktub di stiker-stiker yang banyak tertempel di angkot di Sukabumi)

Sebagai orang Jawa yang ndak bisa lancar berbahasa Sunda, tentu saya sering kali merasa "sirik" dengan orang Sunda yang bisa lancar berbahasa Jawa. Ya rasanya kurang sreg saja gitu, menganggu mekanisme keadilan saling silang.

Dulu sewaktu saya kerja di salah satu tabloid di Sukabumi, bos saya adalah orang Sunda asli, dia adalah atasan yang baik, kreatif, dan sangat liberal. Tipe bos ideal untuk perusahaan di jaman digital seperti sekarang ini. Kendatipun begitu, saya sering sirik sama beliau, alasannya ya itu tadi, karena ia termasuk orang Sunda yang bisa berbahasa Jawa, ya ndak lancar-lancar banget sih, tapi minimal beliau paham dengan banyak kosakata umum dalam bahasa Jawa.

Beberapa kali saya pernah "menyerang" beliau dengan argumen-argumen sentimen soal bahasa Sunda. Dan salah satu serangan yang hingga kini tak akan pernah saya lupakan adalah serangan soal ketidakkompakan orang Sunda dalam berbahasa.

“Pak Feri (nama bos saya Feryawi, sering dipanggil pak Feri), orang sunda itu ndak kompak ya pak,” kata saya waktu itu.

“Ndak kompak gimana?” balas beliau

“Yo ndak kompak pak, gini lho, kalau dalam bahasa Indonesia kan ada kata apa, kalau dalam Betawi jadi ape, dalam bahasa Padang jadi apo, trus dalam bahasa Jawa jadi opo, nah, masak dalam bahasa sunda kok malah jadi naon, darimana itu? yang lain cuma main otak-atik vokal thok: apa, ape, opo, apo. Giliran sunda kok jadi naon, itu kan ndak kompak pak!” kata saya dengan intonasi setengah mengejek

Bos saya itu cuma nyengir kecut mendengar penjelasan saya. Beliau tidak mampu membantah, seakan mengaminkan argumen saya. Dan entah mengapa, melihat pak Bos saya nyengir begitu, rasa sirik saya akan orang sunda jadi sedikit terobati. Saya jadi mesam-mesem sendiri.

“Tapi asal kamu tahu gus,” kata Bos saya mendadak, membuyarkan eseman saya, “bukan cuma orang Sunda saja yang nggak kompak, orang Jawa juga!” lanjutnya.

“Lho lho lho..., bagian mananya yang ndak kompak pak?” tanya saya mencoba mengadu argumen.

“Lha itu, kalau dalam bahasa Indonesia ada kata kemana, Sundanya jadi kamana, Betawi jadi kemane, trus Padang jadi kemano, mosok bahasa Jawa jadinya nangdi, kompak dari mana itu? kompak dari Hongkong?”

Jawaban Pak Feri membuat saya tertohok mak tratap, saya kena touche, dan tak bisa membantah, Trembelane tenan.

Setelah itu, Pak Feri lah yang kemudian mesam-mesem sendiri, dan giliran saya yang nyengir kecut.

Mendadak, rasa sirik saya sama orang Sunda kembali tinggi.




Buku Agus Mulyadi

47 comments :

  1. Kayaknya perkara lidah deh Mas. Saya kalo disuruh ngikutin org ngomong sunda suka kagok. Kata2nya agak susah buat lidah saya yg asalnya medok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya kalau cuma medok atau tidak sih bukan jadi soal, yg penting mah bisa apa tidaknya. Orang sunda yg bisa ngomong bahasa jawa juga ngomongnya tetp medok sunda kok... hehehe

      Delete
  2. Haruse koe goleki seng kompak kabeh, Gus. Koyok mangan; makan; mam; dll. Mirip toh Sunda ro Jowo :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, ora kober le meh nggoleki je... hahaha

      Delete
    2. Oyo rek perlu golek calon bojo wong Sunda, lek. hahahhaha

      Delete
  3. Mas Agus sampun dahar dereng? hhahaa gmn mas bahasa jawa aku udah lumayan blm?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuuh, belum mau makan kalau belum disuapin sampeyan...

      Delete
    2. Upami kitu mah, teu nanaon atuh mas Agus, sing penting mah alakur jama sunda jeung jama Jawa

      Delete
  4. Tapi kalau Bahasa Jawanya di tingkatan Kromo Inggil dan Bahasa Sundanya di tingkatan yang sangat halus, itu kemiripinnya sangat banyak, Mas. Cuma bedanya kadang di vokal "A" sama "O" aja. Misal "Makan", Bahasa Jawanya "Nedo", Bahasa Sundanya "Neda".

    Beberapa kata lain (kalau tidak salah) malah sama persis, seperti Garwa (pasangan), Asma (nama), Kersa (mau), Agem (pakai), Maos (baca), dll. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. na ini sekapat, eh sepakat.. maka kenapa aku bisa paham bahasa kromo jawa karena bahasa sunda halus pun sama, tak kasih tahu kesamaan kata ya gus,

      Jawa ngapak : Jukut = Ambil
      Sunda : Jukut = Rumput
      Jambi : Jukut = Celeng/Babi

      Delete
    2. Wah, berarti kalau orang sunda ngomong sunda halus, kemungkinan besar malah lebih mudah dipahami orang Jawa ya...

      Delete
    3. ati-ati, byk yg kebalik jg. misal di jawa sare (tidur) itu halus untuk orang tua, di sunda, sare itu kasar :)
      saya sering salah krn ketukar gitu :D
      Oiya, jangan salah juga kalo beli "gedang".

      Delete
  5. Aku termasuk yang agak susah mengerti/ mengucapkan kata sunda wlaupun udah 16 tahun tinggal di bandung....misalnya, cicaheum, ciumbuleuit dll....tapi pengalaman yang tidak terlupakan adalah pas baru beberapa hari tinggal di bandung.....aku dimarahin seorang ibu gara-gara kata momok....haduh malunya.....trembelane...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh... Mengucapkan kata sandi rahasia hahaha

      Delete
  6. Soalnya orang Sunda banyak yang gak terkenal macam orang Jawa. Btw, saya orang Sunda dan gak terkenal. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuuh, saya kok jadi prihatin bacanya... hehehe

      Delete
  7. Ngakak baca bagian akhir itu, hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya ndak nyangka kalau pak Feri bakal memberikan serangan balik yang skak mat seperti itu...

      Delete
  8. tambah sirik lagi karo aku to gus, aku indo jawa-sunda, jadi loro karone isok, sak logat2e.. wkwkwk

    ReplyDelete
  9. piye to mas aku wong sundo aja bisa ngomong jawa,berarti toleransi sunda tinggi tuh hehe

    ReplyDelete
  10. tapi beneran tuh orang jawa susah belajar bahasa sundanya,mungkin gengsi kali ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena orang jawa yang banyak nyebar kemana mana

      Delete
  11. eits, PITNAH *eeeh saur saha eta urang sunda teu bisa bilang "EP" eh "EFSEUH"

    ReplyDelete
  12. Setuju, mas.. Saya sunda tulen yang ngerti & bisa dikit-dikit bahasa Jawa.. Lumayan, kalau ada yang ngrasani bisa denger tapi pura-pura kalem.. Da aku mah apa atuh.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, berarti kalau kelak saya ngrasani njenengan sa harus hati-hati ya... hahaha

      Delete
  13. Sama neh, Keluarga dr Bapak saya orang Sunda. dr orok hingga skrng msh aj blm bisa sunda.. rasanya otak g mau konek.

    http://kasamago.com/

    ReplyDelete
  14. Orang sunda lidahnya lebih pleksibel kali... :D

    ReplyDelete
  15. Wah sukabumu banya neng geulis nya tuh. Kalo soal bahasa nti lama lama jg bisa, saya awal2 d bandung 2004 lalu jg paham bahasa sunda, lama lama jg ngerti dan bisa ngomong sunda.
    Kumaha aing weh .hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, hoo, geulis-geulis pisan... bikin meriang

      Delete
  16. Kalau menurut saya sih emang susah mas melafalkan bahasa sunda, soalnya kata-katanya itu seperti bahasa inggris. Kalau bahasa jawa kan mbacanya sama seperti tulisannya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, kalau jawa sih sebenrnya sama, cuma ya itu, hanya terbatas pada vokal o dan a

      Delete
  17. Coba sekali sekali battle... masing2 saling egois tetep keukeuh pake bahasa masing2. Jadi di kantor pake bahasa bilingual. wahaha

    ReplyDelete
  18. kapan-kapan coba double date dengan bahasa masing-masing xixi

    ReplyDelete
  19. Hahha.... Makanya bang jangan macam macam sama orang sunda! Nanti di bully wkwkw

    ReplyDelete
  20. Hahha.... Makanya bang jangan macam macam sama orang sunda! Nanti di bully wkwkw

    ReplyDelete
  21. wkwkwk bulyan org sunda emang mantap wkwkwwk

    ReplyDelete
  22. hehehe... kata lagu "sirik tanda tak mampu" ;)

    ReplyDelete
  23. sudahlah mas nerimo wae ojo sirik. Sopo ngerti jodohmu malah wong sundo...iso dadi guru privat bahasa sundo gratis to hehehe.

    ReplyDelete
  24. Cucok bener..aq wong jowo wis luwih 10taun ning bekasi...tetep ae ora dong boso sundo..untung ae anakku sekolahe ora ono pelajaran bhs daerah...nek ono wah puyeng tenan je...wkwkwk

    ReplyDelete
  25. Mas Agus, nyuwun ngapunten kulo nyuwun titip cerita yang sepertinya masih setipe dengan postingan mas Agus perkara sirik-mensirik ini hehehe. Cerita cerpen serial ini tentang hubungan cinta dua sejoli yang berbeda agama, etnis dan budaya. Siapa tahu mas Agus berkenan mampir membaca cerita ini. Matur suwun mas Agus :) . Ini link-nya :

    https://dwikiwijayanto.wordpress.com/2016/03/15/the-memories-of-marsha/

    ReplyDelete
  26. hehe tapi banyak juga mas orang jawa yang ngerti dan bisa bahasa sunda, tapi saya juga termasuk orang sunda tulen yang ngerti bahasa jawa lho. hhh

    ReplyDelete
  27. ngakak banget baca percakapannya, akhirnya mas agus di kasih kata-kata yang gak bisa di jawab lagi.. hehe

    ReplyDelete

Tentang Saya

Saya Agus Mulyadi, biasa dipanggil Gus Mul (bukan lulusan pesantren seperti Gus Dur, Gus Muh, maupun Gus Mus. Gus Mul hanya akronim dari nama saya). Blogger dan Freelance Layouter. Kini berusia 24 tahun. Aktif di Karang Taruna dan Komunitas Blogger Magelang Pendekar Tidar. Profil lebih lengkap, Lihat Disini

Tambahkan saya di Google+

 
Copyright © 2010 Agus Mulyadi Blog , All rights reserved
Design by DZignine . Powered by Blogger