Tepo Seliro Asmoro edisi Telfonan

| Friday, 7 February 2014 |

Sebagai anak yang terlahir lebih dulu ke bumi, saya merasa kalah telak dengan kedua adik perempuan saya dalam urusan asmara. Betapa tidak, kedua adik perempuan saya masing-masing sudah punya pacar, adik saya yang pertama malah sudah gonta-ganti pacar. Sedangkan saya? persis seperti caleg kere di pemilihan umum: tak laku-laku.

Maka, mendengarkan kedua adik perempuan saya membabat kata demi kata saat telfonan dengan pacar masing-masing menjadikannya sebagai satu dari sekian banyak hal yang menyakitkan di dunia ini.

Tidak di-loudspeaker memang, tapi saya masih bisa mendengar dengan jelas suara pacar adik saya di seberang sambungan sana saat adik saya telfonan dengan pacarnya. Benar-benar membuat hati panas.

Kedua adik saya pun seakan tidak memperdulikan psikis saya sebagai seorang kakak laki-laki yang hingga kini belum juga memiliki tambatan hati (eh, kalau tambatan hati sih ada banyak, tapi kelihatannya ndak ada satupun yang mau saya tambat).

Paling mangkel kalau adik-adik saya sudah main siapa tutup telfon duluan, yaitu salah satu fase telfonan dimana adik saya dan pacarnya saling berebut untuk menutup telfon belakangan. Beuh.. rasanya ingin sekali saya rebut handphone punya adik saya dan saya banting seketika itu juga.

Saya kadang sampai heran, kedua adik saya itu dulu pas SD diberi materi pelajaran PMP ndak sih? kok sama sekali ndak punya tenggang rasa sama kakaknya yang masih bujangan.

Telfonan sama pacar sih boleh saja, tapi kalau bisa mbok ya pas saya ndak ada di rumah. biar saya ndak bisa dengar. Seandainya pun saya sering ada di rumah, telfonan-nya mbok ya pelan saja, kalau perlu bisik-bisik, pokoknya jangan lebih dari 20 desibel lah.

Tapi nyatanya justru sebaliknya, kedua adik perempuan saya malah sering bersuara keras kalau telfonan dengan pacarnya, seolah ingin menantang dan ngompori saya. Kalau sudah begitu, biasanya langsung saya tegur dengan bentakan.

"Woy, kalau telfonan mbok ya tau wayah, berisik!".

Ya, 'berisik' menjadi senjata andalan untuk menegur adik saya, padahal alasan sebenarnya sih karena saya sudah ndak kuat menahan pilu di hati.

Saya jelas tak mungkin menegur adik saya dengan alasan yang sebenarnya, karena sebagai seorang kakak, saya tahu persis jawaban yang akan keluar dari mulut adik saya: "Salah sendiri mas belum punya pacar!!" sebuah jawaban lugas yang jelas tak akan bisa saya bantah dengan ilmu silat lidah manapun.

Dan kalau sampai berkali-kali ditegur dan kedua adik saya masih saja begitu, maka mau tak mau yang bisa saya lakukan hanyalah pasrah, sambil terus mempercayai idiom 'semua akan indah pada waktunya'.

Maka hingga kini, saya masih tetap menunggu kapan waktu yang indah itu datang. Waktu saat saya punya pacar, dan disaat bersamaan kedua adik saya putus dari pacarnya masing-masing. Sehingga saat adik-adik saya sedang termenung di ruang tamu, saya justru sedang asyik-asyiknya telfonan dengan pacar saya.

Oh.. pasti saat-saat seperti itu akan terasa sangat indah.

"Dik, Mbok kamu dulu yang nutup telfon", yang kemudian dibalas dengan jawaban lembut pacar saya dari seberang telefon: "Ah, emoh ah, pokoknya mas Agus dulu yang nutup telfonnya!"




Buku Agus Mulyadi

23 comments :

  1. jangan lupa nutup telponnya: "udah dulu ya sayang, nanti malam kita sambung lagi ngobrolnya. cup cup muah muah"

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, lanjut nanti malem ya yank...... *ndiasmu

      Delete
  2. jok pacaran karo telfon2an gus, ngentek-ngentekno duit, kuping panas.. suerr #pengalaman

    ReplyDelete
  3. Rodo kecampuran Radiya Dika sitik gus........

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oalah, hoo, Ketoke wis tau krungu Raditya dika mbahas telpon2an...

      Delete
  4. tenang ae kang agus, aku yo gak nduwe pacar, mung saiki lagi nunggu bojoku babaran

    ReplyDelete
  5. dadi yang ku wae po mas? ben iso telponan ro aku.. tapi njenengan yang telpon ya soale pulsa larang.. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. nek dadi pacarku, gelem ra gelem kudu ganti esia.... wkwkwk

      Delete
  6. Cukup prihatin yo gus mgo2cpet diwenehi pacar sing kimpling kpling lahhh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, mugo-mugo pandongamu makbul kang...

      Delete
  7. gus pol-bek dong biar saya jg rajin ngeblog.. hehe ntar tak doain km cepet dapet rejeki buat beli hp yg tiap malem ada cewe nelpon.. hihihihi

    ReplyDelete
  8. #hassuk
    khayalan tingkat tinggi kuwi, Gus!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw, berkhayalah setinggi langit tho kang... wong gratis kok

      Delete
  9. Wkwkw... saya juga sering tuh manja2an sama pacar soal siapa yang harus tutup telpon duluan. :D

    ReplyDelete
  10. pengen reti solusi anti jomblo ga gus?
    eh.....tapi koyok e kowe durung cukup umur :P

    ReplyDelete
  11. penyusunan materi kmu sangat baik, dan trtata rapi. punchline nya nonjok bngt.. bit nya juga oke.. set-up nya juga mateng.. pokoke kompor gas gus :)

    ReplyDelete
  12. hihihihi mas agus mas agus

    ReplyDelete
  13. haloo gus...nganu...mbok sampeyan sekali-kali stand up komedi to gus....minimal nge-shoot dewe trus upload nang yutub yooo.....tak enteni loh...sopo reti iso mlebu tipi....aamiin....josss!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nek video ne mas agus wes ono 2 kae mas. Postingan lawas

      Delete
  14. ahaahahaahaa jan senasib sepenanggunan temenan kalih kulo mas agus . bedane nek aku tau dilarani gek seprene kagol rep due yank meneh

    ReplyDelete

Tentang Saya

Saya Agus Mulyadi, biasa dipanggil Gus Mul (bukan lulusan pesantren seperti Gus Dur, Gus Muh, maupun Gus Mus. Gus Mul hanya akronim dari nama saya). Blogger dan Freelance Layouter. Kini berusia 24 tahun. Aktif di Karang Taruna dan Komunitas Blogger Magelang Pendekar Tidar. Profil lebih lengkap, Lihat Disini

Tambahkan saya di Google+

 
Copyright © 2010 Agus Mulyadi Blog , All rights reserved
Design by DZignine . Powered by Blogger