Susahnya Menghadapi Humor Grup WhatsApp Bapak-Bapak

| Friday, 8 March 2019 |

Humor itu konon punya tingkatan sendiri. Humor paling tinggi adalah humor falsafah. Di bawahnya ada humor gelap alias dark jokes. Di bawahnya lagi ada humor intelektual. Di bawahnya lagi ada humor satir. Di bawahnya ada humor standar. Di bawahnya lagi ada humor receh. Dan yang paling bawah adalah humor grup wasap bapak-bapak kampung.

Jenis humor yang disebut terakhir merupakan humor yang bagi para generasi milenial yang sudah ((( melek internet ))) dianggap sebagai humor yang so yesterday. Jayus.

Ia tak ubahnya seperti humor “Bersatu kita teguh, bercerai kawin lagi”, “Lari dari kenyataan” atau humor “Korban perasaan” menjelang Iduladha.

Sebagai salah satu orang yang termasuk melek internet, saya tentu saja ikut merasakan betapa humor grup wasap bapak-bapak ini begitu menggangu. Lebih dari itu, ia sangat destruktif. Itulah kenapa saya sebisa mungkin selalu berusaha untuk menghindarinya.

Celakanya, hampir di banyak grup wasap, humor jenis ini selalu bertebaran. Maklum, ia mudah sekali diforward atau dicopas.

Dan kita semua tentu paham sendiri, bahwa di berbagai entitas grup wasap, hampir selalu ada, entah satu atau dua, bapak-bapak yang memang hobi menyebarkan humor-humor jayus tersebut.

Nah, sial bagi saya, dari sekian banyak grup yang saya ikuti, selalu ada saja share-share-an humor grup wasap bapak-bapak ini yang melintas.

Kalau ndilalah ketemu, yang saya lakukan biasanya ya cuma mengelus dada. Yah, sambil sesekali meratapi betapa selera humor para bapak yang bagi saya semakin miris saja.

Namun, sebuah peristiwa beberapa waktu yang lalu mau tak mau membuat saya tak bisa diam saja melihat humor grup wasap bapak-bapak ini.

Saya sudah terbiasa dengan gaya humor copas ala-ala grup wasap yang dekaden dan kadang jayus itu, sehingga kalau mendapatkan yang demikian, saya merasa sudah sangat siap.

Tapi kali ini, saya harus terperanjat. Sebab kali ini, penyebar pesan tersebut adalah bapak saya sendiri. Dan itu ia lakukan di grup wasap warga kampung.

Begini kira-kira pesan humor yang ia share di wasap:

FITNAH ATAU FAKTA

Hampir 99% Lelaki beristri lebih sayang kepada anaknya daripada istrinya. Hal ini dibuktikan, jika celana anaknya melorot pasti dibenerin, tapi celana istri yg sudah benar malah dipelorotin.

Hampir 99% lelaki beristri yg sudah punya anak, kalo lihat anak orang lain pasti ingat anak sendiri, tapi kalau lihat istri orang lain, lupa dgn istrinya sendiri.

Hampir 99% Lelaki beristri lebih sayang kepada anaknya. Hal ini terbukti jika di malam hari, anak yg sedang asyik main, dirayu-rayu untuk tidur, sedangkan istrinya yg sedang asyik tidur, eh malah dirayu diajak “main”.

Hampir 99% Lelaki beristri lebih sayang kepada anaknya, karena jika anak mau tidur diselimuti, sadangkan istrinya sedang tidur, eh malah di tarik selimutnya.


Ya Tuhaaaaaan.

Hati saya bergejolak hebat. Ada pergolakan batin yang sangat keras pada diri saya.

Bapak saya, yang saya ketahui punya selera humor yang tinggi ternyata bisa terjerumus juga dalam kubangan humor wasap bapak-bapak.

Saya ingin menegurnya, tapi itu artinya saya menghina pemahaman dan selera humornya. Tapi kalau tidak saya tegur, saya takut hal tersebut akan menjadi kebiasaan dan bisa keterusan.

Ah, agaknya memang benar apa kata pak kiai, bahwa dakwah yang paling utama adalah dakwah kepada anggota keluarga sendiri.

Hidup Memang Soal Kompromi

| Thursday, 28 February 2019 |

Dulu sewaktu kecil, saya pernah bercita-cita menjadi seorang tentara. Maklum saja, kampung tempat tinggal saya memang sebelahan persis dengan komplek perumahan dan markas akademi militer. Hal tersebut kemudian meniupkan semacam “angin tentara” dalam hidup saya.

Sebagai seorang lelaki yang tinggal di lingkungan yang lumayan tentara, saya melihat semacam fakta menyebalkan, di mana sejelek apa pun tampang tentara (apalagi yang perwira lulusan akademi militer), pacar atau calon istrinya hampir dipastikan cantik.

Saat upacara kelulusan perwira, misalnya, saya banyak melihat para perwira yang berpose dengan pacar mereka yang memang rata-rata sintal dan berwajah menyenangkan.

Kelak, cita-cita sebagai tentara ini pupus karena saya sadar diri dengan postur tubuh saya yang kecil, lemah, dan ringkih. Jangankan jadi tentara, untuk sekadar mengangkat satu pucuk senjata saja rasanya saya butuh mengerahkan banyak daya dan upaya.

Cita-cita sebagai seorang tentara hilang sudah. Saya kemudian bercita-cita menjadi seorang insinyur pertanian. Maklum saja, melihat berita tentang banyaknya sawah yang berubah menjadi rumah serta makin berkurangnya jumlah petani, saya merasa terpanggil. Saya tertarik untuk membuat teknologi kultur jaringan sederhana yang bisa diimplementasikan oleh orang-orang yang bahkan tidak pernah sekolah. Saya juga pernah punya obsesi untuk membuat semacam sawah bertingkat sebagai solusi sawah yang semakin sempit.

Namun, cita-cita sebagai insiyur pertanian ini pupus sebab nilai biologi saya ternyata buruknya minta ampun. Praktek mencangkok batang jambu saat ujian praktik sekolah pun saya gagal total. Menyambung batang ketela tahun dan ketela jenderal pun saya payah. Satu-satunya prestasi kebiologian saya mungkin adalah berhasil menumbuhkan kecambah dengan media kapas. Dan itu bukan prestasi yang istimewa, sebab hampir semua kawan satu kelas saya berhasil melakukannya.

Merasa tidak cocok dengan tanaman, saya kemudian mulai mencari pilihan cita-cita lain. Saya mulai bercita-cita menjadi seorang ahli sejarah. Kali ini, alasannya sederhana. Saya memang suka pelajaran sejarah. Sewaktu SMA, saya pernah mendapatkan nilai sejarah paling tinggi saat ujian akhir. Khusus untuk mata pelajaran sejarah, nilai saya unggul dari Arum dan Tyas, dua siswa terpintar di SMA saya kala itu.

Guru sejarah saya bahkan sampai bilang, kalau ada olimpiade mata pelajaran sejarah, sayalah yang bakal dikirim oleh sekolah.

Cita-cita ini semakin menjadi-jadi saat saya melihat wawancara di sebuah acara televisi yang menghadirkan sejarawan Anhar Gonggong sebagai narasumbernya. Pengetahuan Anhar yang begitu luas membuat saya takjub. Makin mantab niat saya untuk menjadi seorang sejarawan pilih tanding.

Namun cita-cita itu lagi-lagi pupus karena saya ternyata tak melanjutkan sekolah ke jenjang yang lebih tinggi.

Saya kemudian bekerja sebagai seorang penjaga warnet di sebuah warung internet di Jogja.

Sejak saat itu, saya mulai belajar untuk menyederhanakan keinginan dan cita-cita. Saya hanya ingin setidaknya bisa mencari uang dari menulis atau ngeblog yang memang menjadi kegiatan saya sehari-hari saat menjaga warnet.

Boleh jadi, saya memang orang yang terlalu lemah dan kurang gigih dalam memperjuangkan cita-cita. Tapi, kisah banyak orang yang nyasar dari cita-citanya dan ternyata justru menjadi sukses berkali-kali mempengaruhi saya.

Saya berkali-kali bertemu orang-orang yang "sukses" justru setelah ia tersesat jauh dari cita-citanya. Saya tidak pernah percaya penuh pada passion. Bagi saya, passion itu nomor sekian, nomor satu adalah memenuhi kebutuhan, nomor dua adalah menerima keadaan.

Saya jadi ingat dengan percakapan saya dengan Kalis. Kami pernah punya keinginan kalau kelak ndilalah kami ditakdirkan menikah, kami akan bekerja keras dan menabung demi bisa membeli rumah yang luas halamannya.

“Kalau halamannya luas, nanti kita bisa menanggap dangdut atau jathilan di depan rumah kalau kita pas ada hajatan…” kata saya.

Tapi nyatanya, harga tanah semakin hari semakin bajingan. Rasanya susah bagi kami kelak saat sudah menikah untuk bisa punya rumah dengan halaman yang luas.

“Kalau kelak ternyata uang hasil tabungan kita hanya cukup untuk bisa beli rumah yang halamannya sangat sempit, gimana?” tanya saya iseng pada Kalis.

“Yo nggak papa, minimal kita masih bisa menanggap topeng monyet.”

Saya tertawa. Kalis ikut tertawa.

Yah. Hidup memang soal kompromi.

Penerbangan yang Berkemajuan

| Thursday, 14 February 2019 |

Tanggal 13 Februari, alias H-1 hari Valentine kemarin, saya memang bertolak ke Bengkulu untuk mengisi semacam kelas menulis bagi anak-anak di sebuah sekolah milik sebuah perusahaan perkebunan. Sekolah tersebut rutin mengadakan acara pelatihan tiap tanggal 14 Februari, tujuannya untuk mengisi hari Valentine dengan kegiatan yang berguna dan bermanfaat. Nah, kebetulan tahun ini, saya diminta oleh salah seorang pengurus sekolah (yang kebetulan istri dari kawan saya) untuk mengisi kelas penulisan di sekolah tersebut.

Saya naik pesawat dari Jogja ke Bengkulu. Penerbangan saya bukan penerbangan langsung, melainkan harus transit dahulu sebentar di Jakarta sebelum akhirnya lanjut ke Bengkulu.

Saya sudah pernah beberapa kali ke Sumatera, namun baru pertama kali ini ke Bengkulu.

Selama di Bandara, saya sudah mencium hawa unik terkait dengan penerbangan saya.

Beberapa orang yang satu pesawat dengan saya ternyata saling kenal satu sama lain.

“Lho, Mas Hasan…”

“Ealah, Pak Wiryo…”

“Wah, Ibu Yuni…”

“Mas Naryo…”

Saya jadi merasa seperti sedang berada dalam sebuah acara reuni keluarga minus nyanyi lagu “Kemesraan”.

Penerbangan dari Jogja ke Jakarta ditempuh dalam waktu satu jam lebih sedikit. Sampai di Jakarta, keanehan kembali berlanjut.

Beberapa penumpang baru dari Jakarta yang ikut penerbangan Jakarta-Bengkulu lagi-lagi banyak yang saling kenal.

Kali ini jumlahnya jauh lebih banyak.

“Lhooo, Pak Andi…”

“Eh, prof Yahya…”

“Masya Alloh, Mas Hendra…”

“Mbak Siti…”

Saya mulai membatin, betapa dunia ini sempit sekali. Apakah sebegitu eratnya hubungan antar perantau dari Bengkulu sampai-sampai saat di pesawat mereka bisa saling kenal.

Pertanyaan dan rasa kepenasaranan saya tentang para penumpang yang saling kenal itu akhirnya terjawab tepat setelah saya tiba di Bengkulu dan turun dari pesawat.

Sampai di Bandara Fatmawati Bengkulu, tak jauh dari gerbang masuk bandara, tampak baliho besar sambutan untuk para penumpang yang baru tiba.

Belakangan baru saya ngeh kalau ternyata saya satu rombongan dengan orang-orang Muhammadiyah dari berbagai daerah yang memang akan mengikuti agenda sidang Tanwir Muhammadiyah di Bengkulu.

Pantas saja penerbangan saya terasa sangat berkemajuan dan blas nggak ada guyon-nya. Jebul memang isinya orang-orang Muhammadiyah semua.

Sesaat setelah turun dari pesawat, saya iseng menengok ke belakang. Mencoba mengamati satu per satu wajah-wajah berkemajuan itu.

“Yah, nggak ada Amien Rais…” batin saya pelan.

Tentang Saya

Saya Agus Mulyadi, biasa dipanggil Gus Mul (bukan lulusan pesantren seperti Gus Dur, Gus Muh, maupun Gus Mus. Gus Mul hanya akronim dari nama saya). Blogger dan Freelance Layouter. Kini berusia 24 tahun. Aktif di Karang Taruna dan Komunitas Blogger Magelang Pendekar Tidar. Profil lebih lengkap, Lihat Disini
 
Copyright © 2010 Agus Mulyadi Blog , All rights reserved
Design by DZignine . Powered by Blogger