Agus Mulyadi Njaluk Rabi

Gairah Membalap Driver Gojek Paruh Baya

| Wednesday, 5 January 2022 |

“Hari ini, sudah ada tiga penumpang yang minta saya ngebut, Mas,” ujar driver Gojek yang kebetulan sama-sama bernama Agus ini. Ia driver yang ramah dan supel. Tipikal driver yang menyenangkan buat penumpang yang suka diajak ngobrol. 

driver gojek

Saya antusias mendengarkan ceritanya. Bukan karena kami sama-sama bernama Agus yang membuat kami kelak punya potensi bertemu di acara kopdar komunitas Agus-Agus Bersaudara Indonesia, namun lebih karena ia terdengar sangat bersemangat dan bergairah dengan cerita yang ingin ia sampaikan.

“Terakhir itu tadi siang, ada mbak-mbak naik dari Hyatt. Pas dapet, dia langsung ngechat saya, ‘Bisa ngebut nggak. Pak?’ begitu. Mungkin dia terburu-buru, jadi ketika tahu dapat driver yang tua, dia langsung mengira kalau saya ini pasti nggak bisa ngebut, rindik. Padahal, Mas, saya ini, walau memang sudah tua, tapi kalau disuruh ngebut, ha senengnya minta ampun.”

“Trus langsung njenengan jawab, ‘Bisa, Mbak!’ gitu, Pak?”

“Enggak, dong, Mas.”

“Lha trus njenengan jawab gimana?”

“Nggak langsung tak jawab, Mas. Tapi malah saya balik tanya.”

“Tanya gimana, Pak?”

“Mbaknya minta kecepatan berapa?”

Saya tentu saja tertawa mendengar jawaban ndlogok driver kita ini. Benar-benar kepercayaan diri yang luar biasa untuk ukuran lelaki yang sudah tak lagi muda.

“Pembalap kok ditantang, ha yo tak tantang genti.” Ujarnya dengan nada yang sangat kemaki dan kemlinthi.

Tawa saya makin pecah.




Sawer blog ini

2 comments :

Tentang Saya

Saya Agus Mulyadi, biasa dipanggil Gus Mul (bukan lulusan pesantren seperti Gus Dur, Gus Muh, maupun Gus Mus. Gus Mul hanya akronim dari nama saya). Blogger dan Freelance Layouter. Kini berusia 24 tahun. Aktif di Karang Taruna dan Komunitas Blogger Magelang Pendekar Tidar. Profil lebih lengkap, Lihat Disini
 
Copyright © 2010 Blog Agus Mulyadi , All rights reserved
Design by DZignine . Powered by Blogger